Faktor eksternal siswa

  Faktor eksternal siswa

Faktor yang berasal dari luar diri siswa meliputi dua macam, yaitu faktor lingkungan sosial dan faktor lingkungan non-sosial.

  1. Lingkungan sosial

Faktor lingkungan sosial yang mempengaruhi belajar siswa adalah guru, para staf administrasi, teman-teman sekelas, masyarakat, tetangga, teman-teman sepermainan, orang tua, dan keluarga. Para guru yang selalu menunjukkan sikap dan perilaku yang simpatik dan memperlihatkan suri teladan yang baik dan rajin khususnya dalam hal belajar menjadi pendorong siswa. Begitu juga kondisi masyarakat di lingkungan yang bersih dan rapi, sifat-sifat orang tua, praktek pengelolaan keluarga, ketenangan keluarga dan demografi keluarga (letak rumah), semuanya dapat menjadi pendorong dalam kegiatan belajar siswa.

  1. Lingkungan non-sosial

Faktor yang termasuk lingkungan non sosial  adalah gedung sekolah dan letaknya, rumah tempat tinggal keluarga siswa dan letaknya, alat-alat belajar, keadaan cuaca dan waktu belajar yang digunakan siswa. Faktor-faktor ini dipandang turut menentukan tingkat keberhasilan belajar siswa. Khusus mengenai waktu yang disenangi untuk belajar seperti pagi atau sore hari, seorang ahli bernama J. Biggers berpendapat bahwa belajar seperti pagi hari lebih efektif dari pada belajar pada waktu-waktu lainnya. Menurut penelitian beberapa ahli gaya belajar (learning style), hasil belajar itu tidak bergantung pada waktu secara mutlak, tetapi bergantung pada waktu yang cocok dengan kesiapan siswa.

  1. Faktor pendekatan belajar

Pendekatan belajar, seperti yang telah diuraikan sebelumnya, dapat dipahami sebagai segala cara atau strategi yang digunakan siswa untuk menunjang keefektifan dan efisiensi dalam proses pembelajaran materi tertentu. Strategi dalam hal ini berarti seperangkat langkah operasional yang direkayasa sedemikian rupa untuk memecahkan masalah atau mencapai tujuan belajar tertentu[11].

Baca Juga :

https://belantaraindonesia.org/insomnia-3-apk/