Habitat Teratai

Habitat Teratai

Habitat Teratai

Tumbuhan memiliki kemampuan adaptasi

yang tinggi terhadap lingkungan-nya. Tumbuhan dapat dikelompokkan menjadi beberapa tipe sesuai dengan habitat hidupnya. Berdasarkan habitanya, tumbuhan secara umum dibedakan menjadi tumbuhan xerofit, mesofit dan hidrofit.


Masing-masing tumbuhan ini memiliki ciri khas yang membedakan antara tipe tumbuhan satu dengan yang lain. Ciri khas yang dimiliki oleh masing-masing tumbuhan diyakini sebagai adaptasi terhadap lingkungan yang khusus itu. Teratai terdiri dari sekitar 50 spesies yang tersebar dari wilayah tropis hingga daerah subtropis seluruh dunia. Teratai yang tumbuh di daerah tropis berasal dari Mesir.


Tumbuhan yang dapat hidup di gurun atau di tempat-tempat yang ketersedia-an airnya sangat terbatas bahkan kurang dan memiliki tekanan evaporasi yang tinggi, disebut dengan tumbuhan xerofit. Tumbuhan ini memiliki adaptasi khas terhadap penurunan isi air. Tumbuhan ini mampu hidup dan bertahan dalam periode yang lama tanpa kerusakan oleh kekeringan.


Umumnya tumbuhan hidup di lingkungan yang memiliki ketersediaan air yang cukup, tidak kurang tidak lebih, kondisi kelembapan dan suhu yang rata-rata. Tumbuhan yang hidup di lingkungan yang seperti ini disebut dengan tumbuhan mesofit.


Berbeda dengan tumbuhan xerofit, tumbuhan hidrofit hidup di lingkungan yang memiliki kelembapan yang tinggi. Tumbuhan ini seluruh atau sebagian tubuhnya terendam oleh air. Tumbuhan hidrofit hidup di permukaan air atau terbenam dengan kedalaman yang beragam di dalam air dengan intensitas sinar dan kondisi-kondisi lainnya yang menjadi faktor pembatas bagi kehadiran tumbuhan tipe ini.


Baca Juga :