Peran Kedelai sebagai Pangan Fungsional

Peran Kedelai sebagai Pangan Fungsional

            Disamping bernilai gizi tinggi, para peneliti menemukan bahwa kedelai mempunyai banyak efek menguntungkan kesehatan bila dikonsumsi. Kacang kedelai merupakan sumber protein yang dapat dicerna sangat baik. Meskipun kandungan vitamin (vitamin A, E, K dan beberapa jenis vitamin B) dan mineral (K, Fe, Zn dan P) didalamnya tinggi, kedelai rendah dalam kandungan asam lemak jenuh, dengan 60 % kandungan asam lemak tidak jenuhnya terdiri atas asam linoleat dan linolenat, yang keduanya diketahui membantu kesehatan jantung.

Pada bulan Oktober 1999 US FDA menyetujui klaim kesehatan yang menyatakan bahwa konsumsi 25 gram protein kedelai sebagai bagian dari diet rendah lemak jenuh dan kolesterol, dapat mengurangi resiko penyakit jantung, yang merupakan penyebab kematian nomor satu di banyak negara maju. Hasil-hasil penelitian juga menunjukkan bahwa kedelai dapat membantu mencegah penyakit ginjal, tekanan darah tinggi, diabetes, osteoporosis dan beberapa jenis kanker. Penelitian medis terkini sedang meneliti lebih lanjut potensi yang menguntungkan tersebut dan mekanisme kerjanya.

Pada saat ini, banyak penelitian di negara maju terutama di AS tentang manfaat protein bagi kesehatan. Konsumsi protein kedelai setiap hari dapat menurunkan resiko penyakit jantung dengan menurunkan kadar kolesterol LDL darah dan lemak darah. Selama bertahun – tahun para peneliti mendapatkan bahwa konsumsi makanan dari kedelai mempunyai efek cenderung menurunkan kolesterol. Kedelai rendah kadar asam lemak jenuhnya dan tidak mengandung kolesterol. Penggantian protein hewani dengan protein kedelai dalam makanan sehari-hari terbukti menurunkan kadar kolesterol baik pada hewan percobaan maupun manusia meskipun mekanismenya belum begitu jelas. Para peneliti telah menemukan bahwa isoflavon yang terdapat dalam protein kedelai meningkatkan efek penurunan kolesterol pada monyet rhesus. Sinergi antara protein dan isoflavon di duga merupakan faktor utama dalam kemampuan kedelai dalam menurunkan kelesterol. Protein kedelai juga menunjukkan daya hambat dalam oksidasi kolesterol LDL.

Konsumsi protein kedelai

Konsumsi protein kedelai juga terbukti dapat menurunkan resiko osteoporosis. Protein kedelai dalam bentuk isalat dapat mencegah kerapuhan tulang pada tikus percobaan yang dijadikan model untuk mempelajari osteoporosis. Penelitian lebih lanjut diperlukan untuk mengklarifikasi apakah sifat protektif kedelai ini berasal dari protein atau isoflavon yang terkandung di dalamnya. Para peneliti yang lain menemukan bahwa orang yang mengkonsumsi protein kedelai kehilangan kalsium lebih sedikit ke dalam urine dibandingkan dengan orang yang mengkonsumsi protein hewani. Konsumsi asam amino belerang yang berlebihan, yang terjadi jika banyak mengkonsumsi protein hewani, cenderung untuk memperbanyak kehilangan kalsium dalam urin. Konsumsi protein kedelai juga mempunyai efek yang menguntungkan fungsi ginjal. Pada tikus percobaan yang didisain mempunyai penyakit ginjal, konsumsi protein kedelai mempunyai daya hidup yang lebih baik dan mempunyai kerusakan ginjal yang lebih sedikit dibandingkan dengan konsumsi protein susu (kasein). Suatu studi yang dilakukan pada sukarelawan yang sehat menunjukkan adanya perbedaan dalam fungsi ginjal antara yang mengkonsumsi protein kedelai dengan yang mengkonsumsi protein hewani pada kadar yang sama. Pada saat mengkonsumsi protein kedelai terjadi glomerular filtration rate, aliran plasma ginjal dan kejernihan fraksi albumin yang lebih rendah. Satu mangkok kedelai rebus akan memberikan 6 gram serat makanan, termasuk serat larut dan tidak larut. Sekitar setengah dari kandungan karbohidrat dalam kedelai merupakan serat. Proses pengolahan banyak mengurangi kandungan serat dalam produk – produk kedelai. Makanan dari kedelai sangat sedikit mengandung pati. Dibandingkan dengan kacang – kacangan yang lain, kandungan oligosakarida yang tinggi dalam kedelai bertanggung jawab atas timbulnya penyakit flatulensi. Tetapi, kandungan bahan tersebut relatif kecil pada tahu, dan produk fermentasi kedelai seperti miso dan tempe. Sekitar 60 % oligosakarida dalam kedelai akan tercuci jika kedelai direndam dalam air dan dimasak kemudian ditiriskan. Konsumsi oligosakarida mempunyai keuntungan karena dapat merangsang pertumbuhan bakteri bifido (bifidobacteria), yang diduga dapat memperpanjang umur dan menurunkan resiko penyakit kanker kolon. Para peneliti di Jepang telah menyarankan untuk menggunakan oligosakarida dari kedelai untuk mensubstitusi atau mengganti gula meja (gula pasir) karena mempunyai efek terhadap kesehatan seperti yang dijelaskan di atas.Satu setengah mangkok rebus kedelai dapat memberikan sekitar 10 % kebutuhan orang dewasa per hari untuk tiamin, riboflavin, vitamin B6 dan folat. Hal yang harus dicatat adalah sekitar 50 % vitamin B6 dalam kedelai berbentuk glikosida, yang ketersediaannya lebih rendah dibandingkan dengan bentuk aglikonnya. Pada pengolahan kedelai menjadi produk kedelai terdapat kehilangan kandungan vitamin larut lemak yaitu E dan K.

Sumber: https://www.gurupendidikan.co.id/jasa-penulis-artikel/